Asal Mula Musik Klasik

Asal Mula Musik Klasik

Sebutan “Musik klasik” adalah istilah yang luas dan agak tidak tepat dalam merujuk pada musik yang diproduksi di, atau berakar pada tradisi, seni Barat, musik gerejawi dan konser, yang mencakup periode yang luas dari kira-kira 1000 hingga hari ini. Norma sentral dari tradisi ini berkembang selama periode ini tetapi mencapai puncak kompleksitas dan perkembangannya pada periode antara 1550 dan 1900 karena penyebaran teori musik dari ahli teori seperti Anton Reicha serta komposisi asal mula musik klasik dari komposer seperti Haydn, Mozart, dan Beethoven dalam apa yang dikenal sebagai periode praktik umum.

Gereja Kristen mula-mula adalah kelompok kecil, sehingga rentan dengan “misi” untuk mengubah Eropa dan dengan demikian berusaha untuk menolak setiap asosiasi dan pengaruh budaya pagan di sekitarnya. Orang-orang Kristen mula-mula merasa ini sangat penting untuk tujuan mereka slot indonesia dan menganggap perlu untuk menundukkan semua hal duniawi, termasuk musik, dengan tujuan akhir untuk melindungi kondisi kekal jiwa seseorang.

Asal Mula Musik Klasik

Filosofi Yunani (yang datang ke Gereja Kristen awal melalui Roma bahwa musik adalah media yang memiliki hubungan kosmik dengan kekuatan alam dan dengan demikian memiliki kekuatan untuk mempengaruhi pemikiran Situs Slot Gacor dan perilaku manusia, diasimilasi ke dalam budaya gereja mula-mula asal mula musik klasik dan ditegaskan kembali dalam tulisan beberapa filsuf Kristen, terutama Severinus Boethius (ca. 480-524) dan St. Augustine (354-430 M).

Risalah Boethius, De Institutione musica, berdiri sebagai sumber pemahaman yang otoritatif bagi para musisi abad pertengahan melalui Renaisans berkaitan dengan harmonisasi dunia fisik (musica mundana), pikiran dan tubuh (musica humana) dan nada/musik musica instrumentalis). Evolusi Daftar Situs Judi Slot Online Terpercaya  musik dan integrasinya ke dalam praktik liturgi sepanjang Abad Pertengahan memunculkan sikap baru tentang musik serta tujuan dan fungsinya, terutama gagasan bahwa musik harus menjadi “pelayan” agama.

Bagi para penatua Gereja Abad Pertengahan, musik dianggap baik hanya ketika “membuka pikiran terhadap ajaran-ajaran Kristen dan mengarahkan jiwa pada pemikiran-pemikiran suci.” Gereja pada Abad Pertengahan sangat memperhatikan unsur-unsur musik yang berpotensi “merusak” dan akibatnya faksi-faksi tertentu dalam hierarki Gereja merasa bahwa seni pada umumnya, dan musik pada khususnya, bertentangan dengan agama.

Namun keindahan estetika dan kekuatan emosional musik tidak dapat disangkal. Konsep Kristen abad pertengahan bahwa slot gacor hari ini pemenuhan dan penebusan spiritual entah bagaimana dihalangi atau dihalangi oleh hal-hal yang menyenangkan seperti musik adalah salah satu yang mengganggu bahkan para praktisi iman yang paling tercerahkan. Pertimbangkan pengamatan Santo Agustinus tentang dilema ini: “Ketika saya mengingat air mata yang saya tumpahkan pada lagu-lagu gereja saya  saya kemudian mengakui kegunaan besar dari kebiasaan ini.

Jadi saya bimbang antara kesenangan yang berbahaya dan kesehatan yang dicoba, cenderung untuk menyetujui tentang penggunaan nyanyian di gereja, sehingga dengan menyenangkan telinga pikiran yang lemah dapat dirangsang ke kerangka renungan. Namun ketika kebetulan saya lebih tergerak oleh nyanyian daripada apa yang dinyanyikan, saya mengaku telah berdosa secara kriminal, dan kemudian lebih suka tidak mendengar nyanyian itu.”

Anda mungkin juga suka...